Hasil Pencarian

Hasil pencarian untuk kata kunci rancangan (5)

DANGIANG AKSARA SUNDAPemaknaan Filosofi terhadap Susunan (Abjad) Aksara Sunda

9 Jun 2004 - 2:42 am

Hasil Lokakarya Aksara Sunda yang dilaksanakan atas prakarsa Pemda TK I Prop. Jabar dan Fakultas Sastra Universitas Padjadjaran, tanggal 21 Oktober 1997, adalah peristiwa budaya yang sangat besar dan mendasar "bagi" peradaban Sunda. Bangsa yang mempunyai sistem ortografis sendiri, berkemungkinan untuk menjadi bangsa yang "besar".
Wacana ini mencoba menarik makna yang terdalam dari rangkaian AKSARA SUNDA yang telah ditetapkan dalam Perda Prop. Jabar No.5 Tahun 2003.
Penulis beranggapan bahwa setiap fonem dan fonetis yang ditulis dan diucapkan akan mempunyai makna yang sangat hakiki. Mungkin hal ini sesuatu yang masih dianggap terlalu jauh untuk ditafakuri, tetapi pemikiran ke arah ini bukanlah sesuatu yang baru, Ibnu Arabi pada abad VI H sudah memulainya dengan analisis HAKIKAT LAFADZ ALLAH -- Menemukan Rahasia Ketuhanan Melalui Studi Teks "Jalalah" -- terjemah Drs. Hassan Abrori M.A., Pustaka Progresif, Surabaya, 1996, dan pustaka lainnya yang tersebar di masyarakat.
Dengan menggunakan metoda ekliktika dan setelah meneliti kaidah-kaidah pemaknaan aksara/huruf dari bermacam sumber maka dapat disimpulkan bahwa dalam kandungan SUSUNAN AKSARA SUNDA terdapat pesan maknawi yang holisitk dan religius yang bisa dijadikan acuan hidup masyarakat Sunda.

NADOMAN NURUL HIKMAH, DARAS I (bagian 6)Al Baqarah (Surat Kadua) - ayat 94 d/k 114

17 Feb 2004 - 2:20 am

51. WAKTU KEDAH DIANGGO IBADAH (:2/94,95,96) - rhs, 4 Syawal 1421 H


  • Seueur pisan nu nga'dua, hayang paranjang umurna,
    Padahal mun henteu taqwa, panjang umur teh teu guna.
  • Panjang umur sadi siksa, lamun seug salah ngeusina,
    Panjang umur teu mangpa'at, lamun henteu daek solat.
  • Panjang umur bari iman, eta kurnia pangeran,
    Waktu dipake ibadah, umurna ge pinuh berekah.
  • Panjang umur eta bagja, lamun dibarengan takwa,
    Hirup teh gede gunana, lamun seug bisa ngaturna.

MENGENAL GEDUNG-GEDUNG KUNO DI KOTA BANDUNG

12 Nov 2001 - 7:41 pm

Beberapa bangunan kuno peninggalan Zaman Kolinal Belanda yang ada di Kota Bandung kini hampir punah. Beberapa diantaranya telah direnovasi sehingga merubah bentuk bahkan diantaranya ada yang hilang sama sekali.

Berikut beberapa bangunan yang masih berdiri kokoh dan bisa dilihat gaya arsitekturnya, sebagai peninggalan artistik di bidang arsitektur. Mungkin sebaiknya bangunan seperti ini jangan sampai kita musnahkan sama sekali malah sebaiknya kita pertahankan wujud bangunannya tanpa merubah keasliannya. Gedung-gedung tersebut diantaranya Gedung Dwi Warna, Gedung Pakuan dan Gedung Sate serta beberapa bangunan lainnya.

H. DIDIN D. BASOENIIdentik Dengan Sosok MANG OHLE, Tokoh Kartun HU Pikiran Rakyat

22 Aug 2001 - 12:00 am

Sebagaimana kita ketahui bersama hampir semua surat kabar di Indonesia memiliki tokoh kartun. Satu diantara tokoh kartun yang dikenal oleh masyarakat Jawa Barat adalah Mang Ohle. Hal ini dikarenakan secara periodik Mang Ohle senantiasa mengunjungi penggemarnya pada setiap hari Sabtu melalui HU Pikiran Rakyat.

H. Didin D. Basoeni sebagai kartunis generasi ketiga dari sosok Mang Ohle selalu lekat di hati masyarakat pembacanya. H. Didin D. Basoeni cukup lama menekuni pekerjaannya sebagai Wartawan HU Pikiran Rakyat. Didin tercatat sebagai anggota PWI sejak tahun 1966.

ORANG BANDUNG RAMAI-RAMAI BIKIN WEBSITESundaNet.Com di Master Web Indonesia

22 Aug 2001 - 12:00 am

Di bawah semboyan Portal Komunitas Sunda, SundaNet.Com unjuk gigi dengan content yang menyelipkan kata-kata berbahasa Sunda guna mengakrabkan pengaksesnya. Selain panduan dalam kanal Profil Jabar, Seni dan Budaya, Potensi Ekonomi, dan sebagainya, sundanet.com juga menyediakan link ke situs-situs seperti batakweb.com dan minangnet.com, termasuk surat kabar terbesar di Jawa Barat, pikiran-rakyat.com.